Pasar Kreasi
Animation

Sejarah Munculnya Komik

pasarkreasi.com

pasarkreasi.com

Ternyata komik memiliki definisi yang beragam. Will Eisner, komikus senior yang dianggap sebagai Bapak Buku Komik di Amerika, menyebut komik sebagai tatanan gambar dan kumpulan kata yang berurutan. Lain pula yang dikatakan oleh Scott McCloud, komikus terkenal dan penulis buku tentang dunia komik. Menurut McCloud, komik adalah gambar yang menyampaikan informasi atau menghasilkan respons estetik bagi orang yang melihatnya. Sementara menurut R.A. Kosasih, Bapak Komik Indonesia, komik adalah media atau alat untuk bercerita. Entah mana yang benar dari tiga pernyataan tadi. Yang jelas, definisi tentang komik hingga kini masih menyisakan tanda tanya, sama dengan pertanyaan tentang kapan sebenarnya komik pertama di dunia muncul.

Bila komik didefinisikan sebagai rangkaian gambar yang berurutan, berarti komik telah menjadi bagian dari budaya manusia di seluruh dunia sejak zaman dahulu, bahkan sebelum manusia mengenal tulisan. Di Prancis Selatan, misalnya, para arkeolog menemukan gambar-gambar berwarna pada dinding Goa Lascaux yang diperkirakan sudah ada kurang lebih sejak 17.000 tahun lalu. Gambar hewan seperti bison, banteng, dan kerbau yang ada di dinding goa itu diduga menjadi media komunikasi bagi masyarakat yang hidup pada masa tersebut dan dianggap sebagai “komik” paling kuno di dunia.

Ada pula lukisan pada dinding piramida di Mesir yang diperkirakan dibuat pada tahun 1300 SM. Gambar yang melekat pada makam raja-raja Mesir tersebut menjadi bukti bahwa pada masa itu manusia sudah mengenal cara berkomunikasi nonverbal. Sama halnya dengan gambar berupa beberapa sosok manusia tengah menggiring kuda yang tertera pada guci klasik buatan Ergotimos dan Kleitias dari Yunani yang kira-kira dibuat pada 579 SM.

Gambar pada sebuah tembikar tahun  579 SM 
(Foto diambil dari www.mlahanas.de)

Di Prancis, para peneliti purbakala menemukan permadani sepanjang 76 meter yang menggambarkan rangkaian kronologis tentang peristiwa penaklukan pasukan Norman atas Inggris yang berawal pada tahun 1066 M.  Jadi, kapan tetapnya komik muncul di dunia tidak bisa disebutkan dengan pasti.


Sulitnya Menentukan Komik Pertama di Dunia

Menurut Roger Sabin, penulis dunia komik yang juga pengajar di sebuah universitas ternama di Inggris, komik cetak pertama yang pernah ada adalah komik yang berjudul “A True Narrative of the Horrid Hellish Popish Plot” karya Francis Barlow yang dibuat pada tahun  1682 .

Tapi pernyataan Sabin tadi dibantah oleh Eddie Campbell, seorang komikus dan kartunis asal Skotlandia. Menurut Campbell, hasil karya Francis Barlow itu adalah gambar kartun, sama halnya dengan komik karya Rowlandson tahun 1782 yang membuat kartun bertema politik dan ditambah narasi. Karya para kartunis itu lebih tepat disebut sebagai gambar yang dinarasikan.

Lalu, di Eropa, pada tahun 1873, seorang komikus berkebangsaan Swiss, Rudolphe Topffer, menyelesaikan pembuatan komiknya yang berjudul “The Adventures of Obadiah Oldbuck. Ia lalu mengklaim komik itu sebagai komik pertama di Eropa, bahkan dunia.

Tapi, Pada tahun 1884, sebuah komik karya Ally Sloper berjudul “Half Holiday” dipublikasikan dan dianggap sebagai komik strip majalah yang paling pertama di dunia. Selanjutnya, pada tahun 1895 lahir terobosan baru di dunia komik, yakni munculnya komik berseri dengan tokoh tetap. Dibuat oleh R.F. Outcault, komik yang berjudul “Hogan`s Alley” itu menjadi sangat populer sehingga meningkatkan pendapatan bagi pemilik koran yang memuatnya. Bahkan “Hogan`s Alley” digadang-gadangkan menjadi penanda awal bangkitnya komik di Amerika.

Satu tahun kemudian, pada tahun 1896, Richard Felton Outcault meluncurkan buku yang kemudian dianggap sebagai buku komik pertama di dunia. Dalam buku berjudul “The Yellow Kid” itu, Outcault menerapkan inovasi baru yang belum pernah dilakukan oleh komikus pada zaman itu. “The Yellow Kid” kemudian dianggap sebagai titik tolak komik modern dunia, yang kemudian diikuti oleh masa keemasan komik pada tahun 1930-an. Pada masa itu, bermunculanlah karakter komik yang kemudian menjadi legenda sampai sekarang, seperti Flash Gordon, Dick Tracy, Tarzan, Superman, hingga Batman dan Captain Marvel.

Setelah itu, semangat membuat komik pun makin menjalar di mana-mana. Para komikus menciptakan berbagai tokoh cerita yang kemudian menjadi populer hingga ke seluruh dunia. Sebut saja tokoh superhero Superman yang muncul pertama kali pada tahun 1938.

Sementara itu, di Eropa, pada tahun 1929 muncul sebuah karya komik popular berjudul “Tintin” yang dikarang oleh Herge, seorang seniman dan komikus berkebangsaan Belgia. “Tintin” yang memiliki genre drama petualangan itu mampu mendominasi pasar hingga tahun 1970-an. Selain “Tintin”, komik Eropa lainnya yang juga terkenal adalah “Asterix” karya Uderzo.

Pada tahun 1930, dunia komik Amerika yang didominasi genre kepahlawanan dimulai dengan munculnya komik Superman. Komik yang berkisah tentang superhero itu ternyata sangat diminati oleh pasar, sehingga bermunculanlah komik-komik lain dengan tema yang serupa seperti Batman, Spiderman, dan lain sebagainya.

Sementara itu, di Asia, komik mulai marak setelah perang dunia kedua. Dunia komik Asia diwakili oleh Jepang, produsen komik terbesar di kawasan Asia. Osamu Tezuka dianggap sebagai pelopor komik Jepang yang terkenal karena karyanya, “New Treasure Island” dan “Shintakarajima”. Di Jepang, perkembangan komik sangatlah cepat dan kondusif karena ditunjang oleh pengadaan buku kompilasi yang didukung para komikus muda dan tua.


Performa Komikus Indonesia

Di Indonesia, cikal bakal komik banyak dipengaruhi oleh agama Buddha, Hindu, dan Islam. Salah satu indikatornya bisa ditemukan di dalam Goa Leang-leng di Sulawesi Selatan. Di sana terdapat gambar babi hutan yang bisa mengindikasikan tentang adanya pola komunikasi melalui gambar bagi masyarakat pada waktu itu. Pada candi Borobudur dan Prambanan juga terdapat relief yang menceritakan kehidupan spiritual serta kebudayaan masyarakat kita pada abad pertengahan. Penampakan gambar pada candi-candi tadi juga bisa dijadikan sebagai referensi timbulnya komik indonesia.

Cerita bergambar pertama kali terbit di Indonesia sejalan dengan munculnya media massa berbahasa Melayu Cina di masa pendudukan Belanda. Cerita bergambar berjudul “Put On” karya Kho Wan Gie di tahun 1930 pada harian “Sin Po” adalah salah satu komik pertama di Indonesia dan menjadi pelopor komik-komik humor di negeri ini. "Put On" bercerita tentang seorang pria gendut dari kelas menengah yang tinggal bersama ibu dan dua adiknya. “Put on” adalah jenis cerita bergambar kartun dan bercorak humor yang sangat populer pada masa itu.

Bagi para komikus Indonesia, cerita bergambar yang bercorak realistis baru dimulai seiring dengan munculnya komik berjudul “Mentjari Poetri Hidjau” karya Nasoen As pada tahun 1939. Cerita bergambar itu dimuat di majalah Ratoe Timore pada 1 Februari 1939. “Mentjari Poetri Hidjau” adalah kisah fantasi yang digali dari cerita rakyat Sumatera. Dari segi kisahan, boleh dibilang inilah komik pertama Indonesia yang formatnya sudah lengkap sebagai komik modern. Jika “Put On” adalah komik berkategori strip (ceritanya sepotong-sepotong), komik “Mentjari Poetri Hidjau” waktu itu sudah bisa dibukukan.

 

Cover komik Sri Asih (diambil dari id.wikipedia.org)

Pada tahun 1953, komik Indonesia memasuki awal masa keemasan dengan terbitnya komik berjudul “Sri Asih” karangan R.A. Kosasih dan komik “Nina Putri Rimba” karya Johnlo yang muncul secara bersamaan. Sri Asih adalah tokoh superhero yang diadopsi dari komik “Wonder Woman”. Sedangkan Nina adalah tokoh semacam Tarzan perempuan. Komik “Sri Asih” sering dianggap sebagai tonggak awal perkembangan komik berbentuk buku di Indonesia, sehingga R.A. Kosasih didapuk sebagai “Bapak Komik Indonesia”. Nama R.A. Kosasih pun semakin bersinar setelah ia dianggap sebagai komikus yang berhasil membawa epik Mahabharata dari wayang ke dalam media buku komik.

Sejarah Komik Indonesia mengalami masa berliku saat memasuki tahun 1963-1965. Saat itu, komik Indonesia lebih banyak membawa pesan-pesan propaganda politik Orde Lama. Isi komik pada waktu itu banyak bercerita tentang perjuangan melawan neokolonialisme, pemberontakan, dan ideologi. Sementara pada akhir 1965, saat keadaan negara stabil, komik populer tidak lagi bercerita seperti yang dituliskan sebelumnya, tetapi berkisah tentang roman remaja yang menyorot kisah remaja metropolitan.

Masa keemasan dan kebangkitan kedua komik Indonesia berlangsung pada tahun 1980. Hal itu  ditandai dengan banyaknya ragam dan judul komik yang muncul. Komik yang populer pada waktu itu adalah komik bertema petualangan pendekar-pendekar silat dan superhero, misalnya Si Buta dari Gua Hantu, Siluman serigala Putih, Tuan Tanah Kedaung, Si Djampang, Panji Tengkorak, Godam, Gundala, dan lain-lain.

Cover komik si Buta Dari Gua Hantu (foto diambil dari www.komikhitam.com)

Sekarang, anak- anak dan remaja Indonesia lebih mengenal komik hasil karya seniman-seniman Jepang daripada komikus dalam negeri. Mereka menggemari komik Jepang karena kualitas cerita dan formatnya sangat menarik, bahkan bisa mengalahkan komik ala Walt Disney’s Amerika di pasaran. Toko-toko dan tempat penyewaan buku dipenuhi cerita bergambar impor dari Negeri Matahari Terbit itu. Ke depan nanti, semoga komik Indonesia bisa berwira-wiri ke luar negeri seperti komik-komik Jepang.

 * dari berbagai sumber

Teks: Bonny Dwifriansyah


Print
Kirim
Cetak PDF
Arsip
RSS


  More News
Detik.com
Jakarta - Jika dibandingkan dengan software animasi 3D lain, Blender tidak kalah tangguhnya. Aplikasi gratisan ini mampu melakukan hampir semua yang bisa dikerjakan software animasi berbayar. Tapi sayangnya, banyak studio animasi yang masih enggan migrasi.

Detik.com
Jakarta - Salah satu kendala dalam memproduksi film animasi adalah mahalnya biaya yang dipakai untuk pembelian software. Tapi dengan `Blender`, software 3D berbasis open source, semua masalah biaya bisa diatasi.

RSS